News e-health

Gangguan Detak Jantung Lebih Sering Terjadi Saat Berduka


Sydney, Kematian orang yang dicintai seperti pasangan, orangtua atau anak bisa mempengaruhi kehidupan dan kondisi kesehatan orang yang ditinggalkan. Salah satunya adalah peningkatan denyut dan gangguan irama jantung.

Sebuah studi menunjukkan kematian pasangan atau anak dapat memicu denyut jantung menjadi lebih cepat dan ketidakteraturan irama jantung pada orang yang ditinggalkannya. Selain itu diketahui pula seseorang membutuhkan waktu hingga 6 bulan untuk kembali normal.

“Secara alami fokus orang-orang biasanya akan tertuju pada orang yang meninggal. Tapi kesehatan dan kesejahteraan orang-orang yang ditinggalkan seperti keluarga dan teman juga harus menjadi perhatian para profesional medis,” ujar Thomas Burckley, direktur pasca sarjana dari University of Sydney Nursing School di Sydney, Australia, seperti dikutip dari Reuters, Senin (15/11/2010).

Dalam studi terbaru dilakukan monitor jantung selama 24 jam dan melakukan tes lain yang memungkinkan peneliti untuk mendokumentasikan peningkatan denyut jantung dan variabilitas irama jantung. Hal ini untuk mengetahui keteraturan dari irama jantung.

Hasil studi menunjukkan orang yang berduka hampir dua kali lipat memiliki detak jantung yang cepat (tachycardia) dibandingkan dengan orang yang tidak berduka pada minggu-minggu awal setelah kematian anggota keluarganya.

Denyut jantung rata-rata orang berduka adalah 75,1 denyut per menit, tapi setelah enam bulan denyut jantungnya mulai kembali normal ke 70,7 denyut per menit.

“Peningkatan denyut jantung dan variabilitas irama jantung yang berkurang pada bulan-bulan awal seseorang kehilangan anggota keluarga memungkinkan terjadinya peningkatan risiko kardiovaskular. Di samping itu periode ini seringkali diikuti dengan tingkat stres yang tinggi,” ujar Buckley.

Nilai depresi rata-rata dari orang yang berduka adalah 26,3 persen dan jika dibandingkan dengan orang yang tidak berduka hanya memiliki tingkat depresi sebesar 6,1 persen. Hal ini menunjukkan pada orang yang berduka juga meningkat tingkat depresi serta kecemasannya.

Hasil penelitian ini telah dipresentasikan oleh Buckley dalam pertemuan ilmiah tahunan American Heart Association di Chicago.

Dikutip dari://http://www.detikhealth.com/read/2010/11/15/101540/1494303/763/gangguan-detak-jantung-lebih-sering-terjadi-saat-berduka

About roniamardi

Mengerti akan kehadiran sendiri, dan menjalaninya dengan sebaik mungkin tanpa harus mengeluh.. Aku akan berusaha sekuat tenaga untuk menjadi seorang penolong dan tidak diharapkan untuk ditolong, karena aku berusaha untuk bisa "Berikhlas"

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

worthofweb.com/ebooks

%d blogger menyukai ini: